Apa kata Mereka tentang Al Jazirah Herbal?

  • AL JAZIRAH HERBAL, mengutamakan kepuasan konsumen, dapat dipercaya. terbukti: waktu Saya memesan obat lewat TIKI. Barang cepat diantar dan sampai ke tujuan. Padahal Saya belum transfer uang sama sekali-Bpk. Hendy, Bandung
  • Alhamdulillah begitu Saya mengkonsumsi Produk Herbal (OBAHAMA) memang manjur, terutama habbatussauda, mahkota dewa, Sari Kurma, Minyak Zaitun dan masih banyak lagi khasiat yang lainnya-Bpk. Kartono, Jakarta
  • Sejak putri saya mengkonsumsi Habbatussauda haidnya menjadi teratur. terus terang saya agak kuatir dengan keadaan anak saya dulu. tapi kini saya tenang dan merasa mantap mengkonsumsi habbatussauda, karena Habbatussauda alami sehingga aman digunakan dalam janka waktu panjang-Ibu Lilyana Fikri, Jakarta
  • Saya ingin bercerita sedikit setelah saya mengkonsumsi habbatusauda. dulu sebelum mengkonsumsi saya sering merasa lemah dan cepet capek. selain itu saya juga memiliki penyakit susah buang air besar dan perut yang sensitif terhadap makanan suka merasa kembung dan mulaes2. Alhamdulillah setelah saya mengkonsumsi habbatussauda selama 3 minggu, saya merasa banyak perubahan yang terjadi dalam tubuh saya. badan serasa segar dan tidak mudah capek!!! di tambah buang air besar menjadi lancar lancar, perut yang biasa kembung dan mules2 sudah tidak terasa. dan yang paling dahsyatnya saya sering tidur larut malam bahkan sampe pagi, alhamdulillah tidak terserang penyakit dan badan merasa segar sewaktu bangun walaupun tidur cuma sebentar.-Sdr. Rezki Putra, Jakarta
CALL NOW 021 947 056 03 OR 0813 830 810 21
Photobucket Photobucket Photobucket Photobucket

install windows ana-moslem airsoft gun airsoft gun

Senyum Jenazah Para Mujahidin

Alat Propanganda Kaum Kafir AS Berguguran

Posted by Admin | 12/16/2008 02:26:00 pm


Hampir semua perusahaan media di AS kini berjuang untuk bertahan hidup. Mereka melakukan pemangkasan besar-besar untuk memiminalisir biaya pengeluaran.

Langkah yang diambil bisa ditebak, apalagi kalau bukan Pemutusan Hubungan Kerja alias PHK. Saat ini, sudah ratusan wartawan dan non-wartawan yang bekerja di perusahaan media kehilangan pekerjaannya.

Dipekirakan jumlah pengangguran dari industri media di AS akan bertambah jika kondisi perekonomian di negeri Paman Sam itu tidak juga membaik.

Penulis kolom di The New York Times, David Carr mengatakan, perusahaan-perusahaan media terpukul oleh resesi ekonomi karena mereka bergantung pada pemasukkan dari iklan. Krisis ekonomi yang melanda AS menyebabkan konsumen dan pemasang iklan membatalkan atau menunda rencana promosinya lewat iklan di media.

Data statistik terbaru yang dirilisi Newspaper Association of America menyebutkan bahwa pendapatan iklan perusahaan surat kabar sampai kwartal ketiga tahun ini menurun tajam, sekitar 2 milyar dollar, begitu juga pemasukkan dari iklan media-media online.

Hidup Dari Hutang

Sebagian besar media di AS ternyata hidup dari utang. Sehingga, ketika pendapatan mereka menurun karena berkurangnya pengiklan, perusahaan-perusahaan media itu tidak mampu membayar cicilan utangnya tepat waktu.

Pekan kemarin, perusahaan Tribune Company yang menerbitkan dua surat kabar besar di AS, The Los Angeles Times dan Chicago Tribune menyatakan bangkrut dengan beban hutang hampir 156 milyar dollar. Selain dua surat kabar itu, Tribune Company mengelola 23 stasiun televisi dan 10 surat kabar lainnya.

"Faktor-faktor diluar batas kontrol kami telah menimbulkan badai yang sempurna, penurunan tajam dalam pendapatan iklan dan situasi perekonomian yang sulit akibat krisis kredit macet membuat kami semakin sulit membayar utang-utang kami," kata CEO Tribune Company, Sam Zeil dalam pernyataannya pekan kemarin.

Selain Tribune Co, perusahaan-perusahaan lainnya yang terancam tutup antara lain Register Co dengan beban utang sebesar 650 juta dollar AS, The New York Times sedang mencari pinjaman sebesar 225 juta dollar, The McClatchy Company yang mengelola lebih dari 30 surat kabar di AS, akan menjual surat kabar terbesarnya Miami Herald. Padahal surat kabar dengan sirkulasi sebanyak 210.000 eksemplar itu pernah mendapatkan sekitar 19 penghargaan Pulitzer, penghargaan bergengsi di bidang jurnalistik di AS.

Harga saham yang anjlok juga memperburuk kondisi keuangan sejumlah media massa di AS. Saham surat kabar The New York Times, nilainya turun hingga 55 persen padahal The New York Times punya kewajiban membayar utang-utangnya sebesar 400 juta dollar. Saham-saham saluran televisi berita CBS, News Corps rata-rata diperdagangkan dengan harga dibawah 6 dollar, sedangkan saham Time Warner diperdagangkan dibawah harga 8 dollar.

Surat kabar the USA Today sudah lebih dulu melakukan pemangkasan tenaga wartawannya. Perusahaan induk The USA Today, Gannett, menyatakan akan 10 persen pegawainya di lebih dari 80 perusahaan surat kabar yang dikelolanya.

Jaringan 17 surat kabar dibawah Cox Newspaper menyatakan menutup bironya di Washington dan akan beralih ke kantor berita saja. Journal-Sentinel, media independen di Milwaukee, sudah mengurangi 20 persen pegawainya dalam 18 bulan terakhir. The Wall Street Journal dalam laporannya hari Kamis kemarin menulis, majalah Newsweek yang berada dibawah perusahaan Washington Post Company juga akan mengurangi jumlah karyawannya, begitu juga majalah Times dan majalah US News & World Report. Majalah yang terakhir disebut, akan lebih memfokuskan diri pada media onlinenya.

Krisis juga menyebabkan, sebagian besar media massa di AS menutup biro luar negerinya dan melakukan pemangkasan pengeluaran dengan drastis. Pemberitaan mengenai krisis yang melanda media massa AS, memang tidak terlalu diekspos seperti krisis yang dialami perbankan dan industri otomotif AS. Yang jelas, kebangkrutan sudah melanda seluruh lini perekonomian AS. Imperium itu sudah tamat riwayatnya. (Hanin Mazaya/eramuslim)

BACA JUGA...



Widget by Scrapur

Komentar :

ada 0 comments ke “Alat Propanganda Kaum Kafir AS Berguguran”

Post a Comment

Berikan Komentar Anda

Berita Hangat...

Pemesanan Produk (sertakan nomor HP Anda agar bisa dihubungi)

Free chat widget @ ShoutMix

Identitas Anda...